Bandungku sayang, Bandungku malang, my lovelly Bandung…

Wanjis, parah… Hari ini, 22 Desember 2007 saya jadi rada kesel sama yang namanya Orang… kenapa…?? Yah, seperti yang diketahui, tanggal 20 kemaren itu Idul Adha, tanggal 25 nanti Natal, Tanggal 31 Taun Baru… bayangin kejadian yang saya alami hari ini…!! Bandung macet TOTAL…!!! dari mulai jalan Taman Sari depan kampus, sampe setiabudi yang diatas. Cihampelas udah pasti macet total… Meskipun saya naik motor, tetep aja kesel sama yang namanya macet, apalagi kalo saya pake mobil kali yah…??Gini loh… udah tau kan kalo yang namanya musim liburan Kota Bandung sekarang jadi surganya kemacetan… Mending kalo sama mobil dengan pelat D, tapi inimah malah penuh sama mobil2 bagus dengan pelat B, mending kalo nyupirnya sopan, taat aturan, apalah itu, ini mah enggak,,, udah mah di kota orang, tapi kagak tau aturan… Ini bukan Jakarta Mas…!! (sori, bukan sensi dan jelek2in orang Jakarta, tapi ini FAKTA…) Sebenernya siapa sih yang salah dengan kemacetan ini…?? orang2 jakarta yang dateng ke Bandung…?? Bolehlah, tapi gak sepenuhnya bener… Mereka (orang Jakarta) pun datang kesini untuk liburan… Gak salah sih kalo pengen liburan di luar kota, tapi kok malah jadi bikin macet kota orang lain…???.

Kalo saya liat2 lagi, ternyata memang ketertarikan kota Bandung akan sisi pariwisatanya sangat tinggi, terutama terhadap orang2 Jakarta, karena akses yang mudah ketika Cipularang dibangun… Namun, ada satu kesalahan yang saya liat disini… Kalau memang Bandung pengen dijadikan kota Pariwisata yang mengundang banyak wisatawan, udah siap belum sih dengan berbagai konsekuensinya…?? yah, salah satunya tadi, kepadatan akan meningkat, terutama ketika musim liburan tiba… Disini yang saya liat ada masalah… (gak tau kalo orang lain nganggepnya bukan masalah). Pemerintah Bandung belum siap dengan berbagai infrastuktur untuk mendukung pariwisata itu… bisa diliat, kayaknya gak ada koordinasi pihak2 pemilik usaha pariwisata sama pemerintah… jadi, pusat tujuan orang2 untuk liburan jadi gak merata. Tapi yang paling menonjol adalah belum siapnya infrastruktur di Bandung untuk menampung wisatawan…

Liat jalan2 di Bandung, pasti macet kalo musim liburan tiba, apalagi kalo hujan kayak hari ini. Kalo misalnya memang belum siap untuk infrastrukturnya, ya, jangan jadikan dulu Bandung ini sebagai kota wisata, batasin dulu tujuan wisatanya, jadinya Bandung gak jadi kota yang macet abis… orang luar Bandung bisa liburan dengan kemacetan, nah, orang Bandung sendiri keganggu karena macet. Liburan juga malah bikin stres kalo tempatnya macet kan…??

Kalo pun mau, bangun dulu Infrastuktur yang mendukung sektor pariwisata itu, barulah jadikan kota Bandung ini sebagai kota tujuan wisata, jangan tanpa koordinasi. Pengen ngejadiin Bandung sebagai kota wisata, tapi infrastrukturnya gak mendukung, sama aja boong… Liat Malaysia… (bukan tambah bikin panas), tapi kita juga gak boleh munafik kalo orang lain lebih baik dari kita, kita liat aja yang baik2 dari mereka.

Malaysia ingin menjadikan negaranya sebagai kota tujuan wisata dunia di Asia Tenggara. Mereka tuh membangun infrastrukturnya dulu, dari mulai bandara, jalan raya, sarana dan prasarana transportasinya dibenahi, barulah mereka mengeluarkan stetement kayak “Visit Malaysia..”, dll. Gak kayak kita, Bandung. “Visit Bandung…” tapi infrastrukturnya belum dibenahi, jadi we penumpukan kendaraan berlebih, Tapi mikirnya jadi serba salah juga, Mereka yang mau liburan pun pasti bawa mobil pribadi yang notabene di Indonesia ini adalah negara konsumtif, ya mobilnya pun pasti banyak. Karena memang gak tau kenapa, gak tau trend atau bukan, orang2 Indonesia lebih suka bepergian pake kendaraan pribadi dibanding dengan sarana transportasi umum. Kita gak bisa nyalahin juga yang beli mobil tapi kita ngeliat kenapa mereka (termasuk mungkin kita) masih segan, masih males naik transportasi umum…. Yah, sarana dan prasarana transportasi pun masih belum dibenahi… mana mau orang2 naik umum… mendingan naik mobil sendiri… inilah juga yang menjadikan masyarakat konsumtif…

Kalo emang sistem transportasinya bisa menjawab tantangan padatnya kendaraan ketika liburan sih gak masalah. inimah enggak, Terus lagi, pemilik usaha wisata… Mbok toh kalo merasa laku usahanya, dan banyak orang yang dateng ke tempat Anda… Ya, lahan parkirnya itu loh digedein, akses jalannya juga jangan sampe ganggun arus lalu lintas di jalan sekitar tempat usaha Anda… contoh, liat aja Rumah Mode yang selalu bikin macet di setiabudi. Udah tau jalan disitu sempit, bikin usaha disitu, pintu akses masuk keluarnya sulit, bikin macet, tempat parkirnya pun kurang, terutama masalah akses keluar masuk kendaraan yang bikin macet jalan setiabudi yang ternyata gak hari libur aja… hari biasa pun kadang macet di depan Rumah Mode situ… Pak manajemen Rumah Mode, tolong di perhatikan kembali faktor kemacetan yang Anda timbulkan dari usaha Anda Pak… jangan lepas tangan dan nyari untung doang…

Haaaaaah…
Bandungku tercinta…
Bandungku tersayang

One thought on “Bandungku sayang, Bandungku malang, my lovelly Bandung…

  1. bener pisan, kemarin bersama laris gw kan ke sana ya, dan emang infrastruktur mereka bagus dalam hal trnasportasi. Padahal mah tujuan wisatanya mah biasa2 ajah.

    Gw juga bingung kok pemerintah sini bisa bodoh banget ya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s