Kahuripan, 6 Februari 2007

Haaah… udah 2 tahun momen yang menyenangkan itu berlalu, dan mudah2an bakal terus berlanjut ke perjalanan yang lebih mengasyikan, menantang, dan membuat mata kita terbuka, membuat diri kita takjub akan indahnya alam ini dan begitu ragamnya budaya kita… (first backpack)

1. Kereta Ekonomi Kahuripan…

20.15 kereta baru berangkat dari stasiun Cimahi… telat 3/4 jam… haaa… kereta Indonesia (terutama ekonomi) gapernah tepat waktu…

Hmmm, begitu masuk… kosong banget tuh gerbong2, nah, belum tau kalo udah ke KirCon, beuh, penuhnya minta ampun… kayak pasar… haha, tapi asyik…

Ini cerita saya saat pertama masuk ke Kahuripan. Waktu naik ada yang manggil “Yan…” Eh, ternyata Rahmat, temen deket rumah saya. Ternyata dia ngater bapaknya ke Madiun… singkat waktu akhirnya saya ketemu sama bapaknya, Pa Ade. Dulu beliau adalah penjaga mesjid deket rumah saya, tapi sekarang udah enggak lagi. Beliau memberikan satu pelajaran pada saya saat itu. Obrol punya obrol, ternyata beliau mau ke Madiun karena kakanya meninggal dunia. Inna Lillahi W I R…

Lalu, dengan agak segan beliau minta uang 5000rb, karena saat itu beliau gak bawa uang buat makan. Beliau termasuk orang yang kurang mampu. Ya Allah… saya tertegun dan kayak ada petir di dalem dada…
Jleb2… Saya kasih uang buat ongkos sama saya kasih roti dari tas buat makan malem. Akhirnya saya pamit ke kursi saya saat itu. Hmmm, petir itu masih aja nempel di dada saya…

Saya inget bagaimana susahnya beliau menghidupi keluarganya, dan susahnya. Rahmat, sahabat saya, anak Pa Ade, dia akhirnya putus kuliah, dan pernah bekerja jadi tukang pulsa jam2an cuma nungguin toko, dan akhirnya dipecat juga. Putri pertamanya udah meninggal karena sakit. Rumahnya digusur karena mau dibangun minimarket. Dan sampai sekarang, saya gak tau kabar dari keluarga beliau. Tapi Tuhan mempertemukan kami di atas Kahuripan kembali.

Gak tau kenapa, mungkin Allah mengingatkan saya kalo ternyata saya kurang mau berbagi sama sesama…
Dan mungkin masih banyak lagi Pa Ade2 lainnya yang kesusahan karena bermasalah dengan biaya hidupnya, sedangkan saya, kamu, kita, masih dikasi kesempatan buat menikmati kelebihan harta…
Masya Allah…

Saya akhirnya cerita ke temen2 saya saat itu juga di kereta. Mereka juga diem…
satu pelajaran berharga… yang Allah kasi buat makhluknya…
dengan berbagai cara DIA bisa berkomunikasi dengan kita…
introspeksi…

Mudah2an saya, kita jadi lebih arif dalam menanggapi segala sesuatunya, dan mudah2an jika Tuhan mengizinkan, Pa Ade mendapatkan tempat yang baik di hari depan kelak. Amin…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s