Kita bisa kok kalo kita mau…

Tadi pagi saya liat berita di Koran tentang peralihan penggunaan sarana transportasi di Negara berkembang dan Negara maju. Dengan dipicu oleh kenaikan harga minyak dunia yang semakin mahal dan memang minyak bumi itu semakin langka, maka penggunaan bahan bakar yang menggunakan minyak mulai dikurangi.

Tren sarana transportasi massal memang sedang digembor-gemborkan. Pemakaian kendaraan pribadi semakin dikurangi di Negara-negara maju sekalipun. Jadi, kalo berangkat kerja, kuliah, ataupun sekolah lebih baik menggunakan bus atau kereta api. Tapi yang saya liat di Indonesia ini adalah anomali. Harga minyak mahal, kok orang-orang pada pindah ke moda kendaraan roda dua atau motor…?? Secara personal mungkin menjadi lebih hemat dengan menggunakan motor. Tapi jika ditilik secara global, justru penggunaan motor ini justru bikin penggunaan BBM tambah boros.

Bayangkan kalo isinya motor 1 orang, dan katakan penggunaan BBM per harinya 1 liter. Kalo yang pake motor di (katakan) Bandung ada 10.000, maka 10.000 liter BBM habis buat motor aja. Bandingkan kalo misalnya mobil, dia ngabisin 5 liter per hari, tapi dia bisa diisi sama 8 orang, yah, jatah per orangnya kan bisa 5/8 liter tuh. Apalagi kalo bus dan kereta yang bisa ngangkut orang lebih banyak. Belum lagi jalanan makin jelimet kalo ada yang namanya motor. Mending kalo yang nyetir motornya tau aturan, biasanya juga kan motor seenaknya aja kalo di jalan… (tul gak..??, yah gak semuanya memang). Di satu sisi saya ngeliat anomaly itu, kok orang-orang pada pindah ke motor yah..??

Di satu sisi, saya melihat juga mungkin kenapa orang-orang pindah ke motor, mungkin ada beberapa factor. Yang pertama, yang sayapun sangat menebak-nebak adalah karena kita gak mau repot dan mau susah pake-pake bis atau kereta api yang sebelumnya harus jalan dulu. Motor kan flexible tuh, bisa nyelip-nyelip ke gang segala. Yang kedua adalah karena memang sarana transportasi massal di Indonesia ini belum memadai. Yah, liat aja sekarang bis-bis, angkot, dan kereta api masih banyak yang kumuh. Orang-orang juga kan nyari kenyamanan dan keamanan juga saat di perjalanan, bukan hanya asal nyampe di tujuan. Yah, inilah memang, rekayasa di sini sangat diperlukan kalo kata saya, buat ngatur moda-moda transportasinya di Indonesia. Yah, bisa saja kita menyalahkan pemerintah karena gak bener-benerin transportasi itu. Daripada di korup kan duitnya…

Ah, inilah yang saya paling benci di Indonesia, budaya mencuri yang masih kental di Indonesia, mulai dari kalangan bawah sampai kalangan elite politik pun melakukannya. Apakah itu turunan dari nenek moyang gituh..?? tau juga… Salah satu kekurangan yang saya liat dari pemerintah adalah tidak menyediakan solusi bagi permasalahan kenaikan BBM ini . (atau mungkin kurang terlihat solusinya). Kalo memang mau ada kenaikan BBM, yah setidaknya benahi lah sarana transportasi massalnya, jadi orang-orang gak kabur ke yang namanya motor dan kendaraan lainnya. Orang-orang jadi lebih tertarik sama yang namanya naik bis kota atau angkot, atau kereta api. Dan juga control terhadap fabrikasi kendaraan. Jadi kendaraan gak banyak-banyak juga di jalanan. Masa iya jalan-jalan di kita mau penuh terus-terusan…?? Oyah, ini juga nih, kalo di Bandung, angkot nih yang harus dapat perhatian lebih. Kalo dikelola secara baik, saya pikir, angkot bisa jadi solusi yang paling dekat dengan masyarakat bandung, asal satu syarat tadi dipenuhi, regulasinya, pembenahannya, dan pengelolaanya. Jangan kebanyakan juga angkot di Bandung, macetlah bandung kayak sekarang… jangan juga sembarangan ngetem dimana aja…

Yah, itumah memang personalnya tukang angkot kalo gitu, tapi kalo ada penegasan dari peraturan-peraturan yang ada, yah, bukan gak mungkin angkot-angkot di Bandung ini jadi tertib… Yah, itumah hanya pikiran dan teori sajah, tapi pelaksanaanya kan belum tentu seperti itu… Apa salahnya kalo kita coba bareng-bareng buat menuju suatu yang lebih mapan..?? ayolah… kita pasti bisa… Nasionalisme dan rasa kebangsaanya jangan hanya muncul waktu ada Piala uber dan Thomas, atau nonton bola aja… tapi hal-hal seperti ini pun juga butuh yang namanya nasionalisme untuk Indonesia yang lebih baik… seperti pahlawan-pahlawan kita dulu bilang…

“Jangan tanyakan bagaimana cara kita merdeka, tapi pertanyakanlah bagaimana cara mempertahankan kemerdekaan itu…”

Yo ah, kita bisa kok… kalo kita mau… dimana ada kemauan, disitu pasti ada jalan kok… =)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s