Sekolahku tempat belajar dulu…

Miris, tapi gak bisa apa-apa…

Ini cerita tentang sekolah saya dulu, SDN. Cisomang II. Dulu, waktu ayah saya ditugaskan keluar daerah, saya sempat sekolah di SD terdekat, yah, seada-adanya… Disinilah saya banyak belajar mengenai pendidikan informal, yang meskipun dulu memang gak ngerti apa itu pendidikan formal / informal. tapi setelah dipikir2 lagi saat udah punya pikiran, banyak banget hal yang saya dapet dari sekolahan saya itu dulu…

Dari sinilah saya mulai suka yang namanya jalan-jalan, travelling, apalah itu, camping, hiking, dan sejenisnya, dari sinilah saya mulai belajar banyak tentang apa itu orang, saya mulai ngerasain bedanya hidup di kota sama di kampung… Disana saya belajar bagaimana bersosialisasinya orang desa, beda sama orang kota, belajar gimana hidup susah, gimana rasanya jadi anak nakal di kampung, gimana rasanya kabur dari rumah, gimana rasanya dikurung satu hari nonstop gara-gara kelas 4 SD saya udah coba ngeroko…

Dari sinilah saya suka tersenyum sendiri saat nginget-nginget lagi masa-masa dulu sekolah di Kampung. Dulu, di kota zaman nintendo, sega, dll (cuman sebulan sekali ke kota), di kampung Cisomang ini hanya ada mainan sepeda, kalo gak jalan-jalan sore ke kebun teh, maen ke air terjun, main ke sawah, bakar2an di saung, kepeleset di sungai sampe hanyut kebawa arus, naik kuda, maen kasti, berantem sama berandal kampung, yah kalo tivi mah masih ada, majalah bobo juga, hehehe…

Yah, mungkin pengalaman-pengalaman masa SD disana adalah salah satu masa yang berpengaruh besar dalam hidup saya. Gak peduli itu preman kampung, anak tukang besi, anak kenek, anak supir, sampe kembang desa pun ada di kelas saya waktu itu, hehehe…

Disini, tersebutlah Ibu Yayah, guru saya dulu… beliau lah yang mengajarkan saya tentang artinya belajar, buat apa belajar, gimana caranya belajar dengan keadaan seminimal mungkin, gimana harus berbagi dengan sesama… dan disinilah mungkin saya belajar untuk lebih memaknai hidup, mengambil sesuatu dari setiap kejadian, karena tiap kejadian pasti ada hikmahnya kalo kita mau cari… =)

Mirisnya adalah, sekarang, beberapa waktu lalu saya iseng main kesana… taukah kawan..?? sekolah itu atapnya rubuh… sakit… dada ini… gak tau harus ngapain… tempat saya dulu berkembang, tempat dulu saya belajar… sisanya hanya bangku-bangku butut dan puing2 bangunan. layaknya belajar di tempat yang tidak layak…

Satu yang terlintas di benak saya, pengen benerin sekolah itu… Miris… kadang sekarang saya iri kalo ngelewat ke sekolah2 mahal di kota, iri kok bisa di kota fasilitas dan pembangunan sekolah sebegitu hebatnya, tapi di daerah pesisir, pedalaman, desa kurang fasilitas… padahal negara menjamin pemerataan pembangunan dan pendidikan bukan..?? kesel…?? jelas… saya iri sama ketidakadilan…

Rasanya, hidup di desa itu, bisa lebih memaknai hidup… mungkin di kota terlalu banyak doktrinasi kapitalisme akan gemerlapnya kehidupan… di desa lah saya masih bisa melihat “budaya” Indonesia itu ada… saling menghormati, tenggang rasa, kesederhanaan, dll…

Salam untuk kawan-kawan SDku dahulu… Acep, Darto, Anggi, Debi, Kokon, Aldo, dll yang mungkin saya lupa namanya, tapi kenangannya gak akan saya lupa… =) semoga suatu hari kita bisa berbuat untuk almamater kita…

2 thoughts on “Sekolahku tempat belajar dulu…

  1. Mantap kang…

    Inilah yg sebaiknya yg harus dimiliki oleh setiap kita sebagai manusia…

    Bangun sekolah itu lagi kang…
    jadikan itu sebagai cita-cita yg luhur…
    Indonesia perlu sekolah2 seperti itu…

    Semoga Allah membalas setiap jeri payah guru-guru kita dengan pahala yg berlipat ganda dan terus menerus,,,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s