Membeli Tiket Kereta Api

Hanya ingin share dan mengungkapkan kesebalan saya saja.

Tanggal 10 Februari lalu, saya pergi ke Pusat Reservasi Kereta Api Bandung di samping stasiun Bandung. Hari itu panas dan gerah. Saya memarkirkan motor di depan gedung tersebut, dan saat saya menyimpan helm di motor, sekilas terlihat dari pintu kaca gedung itu, Satpam yang jaga lagi duduk sambil SMSan. Oh, mungkin lagi SMS pacarnya, udah makan apa belom. Ya sudahlah, akhirnya saya masuk. Begitu mau ngedorong pintu masuk, tiba-tiba pintu dibukakan oleh satpam tersebut sambil pegang HP dan celingak-celinguk.

Dalam ruang reservasi itu ada jejeran kursi stainless untuk orang ngantri, informasi promo kereta api, dan jadwal kereta api. Saya duduk di kursi tunggu, menunggu 2 orang ABG cewe yang lagi pesen tiket juga. Gak lama kemudian, dua orang ABG cewe itu selesai, dan saya pun menghampiri si mbak-mbak yang jaga loket.

“Mau pesan tiket Argo-Parahyangan untuk hari minggu mbak..”

“Jam berapa..??” jawabnya ketus

“Adanya jam berapa aja mbak..??”

“Banyak..” jawabnya lagi dengan jutek.

Buset dah.. jutek amat ni si mbak.. lagi PMS kali yah..

“Yang sore deh mbak.. jam berapa aja..??”

“Jam 4 sore sama 8 malam..” katanya lagi, kali ini sambil ngitung segepok uang 50 ribuan di tangannya.

“Mmmmmh, pesen 2 mbak..” kataku

“Mas, udah ngisi formulir belum..??” tanyanya.

“Hah..?? formulir apa mbak..?? belum..”

dengan dagunya dia menunjuk ke meja dekat pintu masuk. Disana ada lembaran formulir yang harus diisi kalo mau pesen tiket. Ya sudah, akhirnya saya pergi ke meja tersebut dan mengisi formulirnya. Saya sengaja mengosongkan pilihan kelas dan jumlah penumpanganya, karena ada yang mau ditanyakan lagi sama si mbak-mbak tadi. Dan lagi, si satpam masih buka HPnya, terlihat sedang SMSan, entah fesbukan. Lalu, saya kembali ke si mbak di loket karcis.

Saya memberikan formulir yang sudah saya isi tersebut, sambil bertanya.

“yang kelas eksekutif harganya berapa mbak..?”

“60..” jawabnya singkat, sambil ngetak-ngetik dan ngeprint tiketnya.

Saya mengeluarkan uang 100an ribu dari dompet, dan si Mbak melihat saya, seraya berkata

“Pesen 2 apa 1 mas tiketnya..?!!” tanyanya ketus.

“2 mbak..”

“Kok gak ditulis sih..?!?!!” dengan kesal dia mengorat-oret formulir yang belum saya isi lengkap

“Emang saya kosongin, mau nanya dulu tadinya ke Mbak..”

Dia akhirnya diam, dan ngeprint 1 tiket lagi. Setelah jadi, dia mengambil uang 100an ribu di meja, dan memberikan 1 lembar 20an ribu, dan 4 lembar 5 ribuan.

“Makasih mbak..” kataku

Dia diam, sibuk dengan segepok uang 50an ribu di tangan dan di mejanya tanpa mengacuhkan saya. Saya masukkan si tiket ke dompet dan berjalan keluar. Si satpam masih smsan di kursinya. Ya sudah, saya buka pintunya sendiri. Pas tangan saya udah di pegangan pintu, dengan panik, si satpam langsung merebutnya, membukakan pintu untuk saya. lalu saya pun keluar gedung itu sambil ketawa SINIS dan perasaan MIRIS.

1. Kenapa si satpam gak menginformasikan saya harus ngisi formulir dulu, padahal meja formulir ada di sampingnya banget – saya baru pertama kali beli tiket di tempat reservasi ini..

2. Si Mbak nya jutek pisan.. jawab terima kasih pun tidak.. apalagi mengucapkan “terima kasih” pada pelanggan..

===================================================================

Well, Wajar Kereta Api sekarang KALAH PAMOR sama yang namanya TRAVEL untuk transportasi.. iyalah, secara manajemen penjualan tiket pun orang normal akan lebih memilih travel yang punya manajemen pelayanan tiket yang lebih RAMAH dan SOPAN, serta PROFESIONAL. Bukan seperti si MBAK-MBAK jutek dan SATPAM TUKANG SMSAN..

Aduh, saya lupa nama si Mbak loketnya euy..

3 thoughts on “Membeli Tiket Kereta Api

  1. begitulah kalau penyedia jasa tidak punya pesaing, suka ya naik, kalau ga suka ga usah naik. harusnya memang ada KPI untuk memonitor kinerja layanan publik di Indonesia

  2. pasti ga cantik si mbaknya, kalo cantik pasti agak nempel di otak namanya, huehehehehe

    atau maneh kurang ganteng, ry…jadi we dijutekin baik oleh si stpamma si mbak,huehehehehe…

  3. rada gendut cha.. teuing, lagi berantem sama cowonya kali.. ato gak lagi PMS..
    saya udah ganteng kok, merekanya aja gak nyadar.. yang satu sibuk smsan, yang satu sibuk ngitung duit.. jadinya gak merhatiin saya.. hahahahaha.. =B

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s